Pages

Saturday, October 30, 2010

BUDI SEBATANG POKOK

Salam sayang teman-teman dan anak-anak sekalian,


"Tidak semua yang kita inginkan, mampu kita perolehi sebagaimana tidak semua yang kita perolehi adalah yang kita inginkan"

Cerita mengenai sebatang pokok menerjah dalam minda untuk dikongsi bersama. Setiap hari membuka pintu dan ternampak pokok itu, hati terasa sangat terhutang budi. Teringat sekilas peristiwa beberapa tahun lalu. Naluri ibu mengandung ingin makan buah mangga. Mencari dan dapat tapi ingin makan lagi. Kebetulan ada insan yang baik hati membawa beberapa biji buah mempelam....kecil, berwarna kuning dan sangat mengkal. Buah itu mengeluarkan bau yang boleh menyebabkan air liur menjadi cair. Walaupun hanya beberapa biji, perasaan tidak sabar untuk menikmati keenakan buah itu menyebabkan kereta dipandu laju untuk segera sampai ke rumah. Kalau makan dengan kuah rojak pasti bertambah enak...
Sampai dan belum sempat masuk rumah, tangan terus mencapai buah dan terus makan. Terlupa kuah rojak...setelah siap terus bijinya dibuang ke luar pagar.....alamak tak bersivik la.
Dengan izin Allah, biji dibaling tumbuh menjadi pokok, menghasilkan buah yang lebat dan enak. Setiap kali menikmati keenakan buah ini, budi
insan itu akan sentiasa dikenang dan setiap kali berkongsi buah-buah ini dengan teman-teman, cerita budi seorang insan akan disampaikan.

Benarlah kata orang, walaupun hancur badan dikandung tanah....budi yang baik dikenang jua. Jadi anak-anak berbuat jasa dan menabur budi selagi kita masih dikurniakan kesenangan.

Selama manapun kita hidup, berjasalah! Supaya kita ‘hidup’ untuk beratus-ratus tahun lagi. Semoga kita hidup dengan petunjuk Allah.

Imanmysara









No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
There was an error in this gadget